[Series] Miracle In December – D.O

Miracle In December mengisahkan tentang dua belas pria yang merindukan kekasih mereka. Karena kesalahan besar yang telah mereka buat,, mereka kehilangan wanita yang mereka sayangi. Mereka berusaha melihat apa yang tidak bisa mereka lihat. Mereka berusaha mendengar apa yang tidak bisa mereka dengar. Keegoisan mereka yang membuat mereka buta pada cinta sejati di sekitar mereka. Dan meski mereka bisa menghentikan waktu, dia tidak akan bisa kembali ..

Dua belas cowok dengan cinta yang berbeda namun takdir yang sama …

.

.

Gambar

Miracle In December

Title : Miracle In December

Casting :

Choi Sooyoung, Do Kyungsoo

Sub Cast :

SMEntertaiment

Rate : 17 (teenagers)

Genre : Sad, Angst, Mariage Life

Words : 3591

Note : Setiap member akan memiliki kisah yang berbeda dengan Sooyoung

Story by :

Dellia

.

.

.

Gambar

“ hya !! kau akan bangun sekarang atau aku akan menyiarmu dengan air !! “ kata seorang pria berambut hitam gelap, mata besar dan kulit putih susu

“ ermmhh .. “

Seseuatu menggeliat di balik selimut ungu tebal,, “ HYA CHOI SOOYOUNG !! KAU AKAN MEMBUAT KITA TERLAMBAT LAGI !! “ pria itu berteriak lebih keras.

Namun suaranya yang sudah memekakan telinga sama sekali tidak mepengaruhi makhluk yang tersembunyi di balik selimut. Pria tadi meniup ujung poninya dengan kesal sebelum melangkah mendekat, “ aku hitung sampai tiga, jika kau masih belum bangun aku akan mencium pipimu sepuluh kali “

Makhluk itu masih tidak bergerak,, “ satu .. dua .. “

Pria tadi sudah membungkuk pada tonjolan di atas kasur,, lalu saat dia baru saja akan mengucap angka tiga namun ..

“ MENJAUH DARIKU DO KYUNGSOO!! “

Makhluk di balik selimut itu bangkit dan melemparkan pria bernama Kyungsoo hingga dia terguling di lantai. Suara langkah kaki menaiki tangga terdengar tiba-tiba membuat keduaya menoleh dalam waktu bersamaan.

“ apa kalian harus selalu seberisik ini setiap pagi hah ? “ seorang wanita paruh baya muncul dari balik pintu

“ katakan itu pada putri tidur ini !! “ kata Kyungsoo

“ kenapa aku ? “ Sooyoung berkedip polos, masih dengan rambut berantakannya

Kyungsoo menoleh tajam,, “ haruskan aku menciummu setiap pagi agar kau bangun? “

Sooyoung melempar satu bantalnya dan tepat mengenai wajah Kyungsoo,, “ kau sebaiknya berhenti melihat drama itu atau kau akan menjadi semakin sesat!! “

Sooyoung dan Kyungsoo mendelik satu sama lain,,

“ sudah cukup kalian berdua!! sekarang cepat mandi dan turun ke bawah untuk sarapan atau kalian akan terlambat kuliah !! “

“ neh, omma “ keduanya menjawab dengan patuh

“ aku heran bagaimana kalian berdua selama ini selalu terjebak bersama dan masih baik-baik saja “

Gambar

Sooyoung sedang duduk di kantin sambil menikmati senampan makan siangnya bersama Sunny dan Tiffany. Kedua gadis yang lain sedang sibuk ngobrol seru sementara Sooyoung malah asik dengan nampan makanannya.

“ Hya !! berhentilah makan !! “ kata Sunny

Tapi Sooyoung bahkan tidak mengangkat kepalannya,,

“ aku sudah lihat mahasiswa baru kita pagi ini,, mereka tampan sekali “ kata Tiffany girang

“ aku akan melaporkanmu pada Nichkun oppa “ kata Sooyoung

“ Hya .. aku hanya bercanda “ Tiffany merengek

“ aku tahu aku tahu,, aku juga hanya bercanda “ Sooyoung merenges

Gambar

Tiffany hampir saja melemparkan tasnya ke kepala Sooyoung jika Sunny tidak mencegahnya.

“ hai girl’s ! “

Ketiga gadis itu menoleh ke samping untuk melihat Kyungsoo datang bersama Suho dan Lay dengan membawa nampan makanan mereka.

Gambar Gambar Gambar

“ kuliahmu sudah selesai ? “ Kyungsoo bertanya pada Sooyoung

“ hmm “

Begitu duduk di depan kursi Sooyoung, Kyungsoo dengan cepat mengambil kotak susu yang sedang diminum oleh Sooyoung dan menghabiskannya. “ Hya hya hya !! aku baru minum sedikit, Pendek !!! “ Sooyoung memprotes

“ kau sudah cukup tinggi jadi berhentilah munim susu atau aku tidak akan bisa menyusul tubuhmu “

“ Tch !! alasanmu saja !! berhentilah merebut makananku !! “

“ dan kau berhentilah bersikap pelit !! “

Suho, Lay, Sunny, dan Tiffany hanya melongo menatap mereka berdua yang berisik sekali hingga membuat seluruh anak di kantin menoleh pada mereka.

“ bisakah kalian melanjutkan debatnya nanti saja ? “ Suho berbisik “ semua orang melihat ke arah kita “

Sooyoung dan Kyungsoo menoleh ke sekitar dan segera menundukan kepala mereka,, “ ini salahmu “ Sooyoung berbisik

“ kau ! “ Kyungsoo juga berbisik

“ hentikan !! “ gertak Sunny

Keduanya mengkerut diatas meja,, dan terdiam seketika.

“ begitu lebih baik “ kata Lay

Mereka melanjutkan makan siang yang sempat terganggu tadi, namun sementara yang lain ngobrol dengan seru lagi, Sooyoung dan Kyungsoo kembali berebut makanan. Sekarang giliran Sooyoung yang mengambil lolipop yang sudah dimakan Kyungsoo.

“ apa kalian selalu berbagi makanan seperti itu ? “ Suho bertanya sambil menyernyitkan alisnya

“ kami tidak berbagi, tapi mencuri dengan cepat “ kata Sooyoung sambil merenges

“ tapi bukankah itu romantis ? “ kata Sunny

“ eh ? “ kata Sooyoung dan Kyungsoo bersaman

“ hmm,, Kyungsoo mengambil kotak susu yang sudah diminum Sooyoung dan Sooyoung mengambil lolipop yang sudah dimakan Kyungsoo. Itu sangat romantis bagi pasangan, karena itu adalah ciuman tidak langsung “

Sooyoung mendadak tersedak soda yang sedang diminumnya,, namun Kyungsoo hanya dengan wajah datarnya.

“ ciuman tidak langsung ? “ Sooyoung mengulangi dengan wajah merah

“ hmm “

“ benar juga, aku juga baru menyadarinya “ kata Tiffany sambil mengangguk-angguk kepalanya

Tapi tiba-tiba Kyungsoo tertawa keras,, “ mana mungkin aku mencium saudaraku sendiri “ katanya

Sooyoung menoleh perlahan pada Kyungsoo dengan wajah kecewa dan menunduk menatap nampannya yang sudah kosong.

“ kalau begitu siapa yang ingin kau cium ? “ Lay bertanya

“ aku ? “ Kyungsoo menunjuk dirinya “ ehmm .. gadis yang aku suka tentu saja “

“ seperti Sulli ? “

Kyungsoo mendadak berubah merah dan hanya tersenyum kecil sementara Suho dan Lay tertawa kencang. Disisi lain, Sooyoung masih sama sekali tidak mengangkat wajahnya dari nampan sementara Tiffany dan Sunny meliriknya dengan khawatir.

“ aku masih ada kelas “ kata Sooyoung tiba-tiba sambil berdiri dari kursinya

“ kami ikut denganmu “ kata Sunny dengan cepat

“ kau akan pulang sore lagi hari ini ? “ Kyungsoo bertanya

“ entahlah “ kata Sooyoung tanpa menoleh

Dan ketiga gadis itu berjalan keluar dari kantin dengan Sooyoung yang masih terdiam tanpa kata,, “ kau baik-baik saja ? “ Sunny bertanya dengan hati-hati.

“ hmm, kenapa ? “ jawab Sooyoung lemas

Tiffany dan Sunny bertukar pandang,, “ kau tahu kalau Kyungsoo menyukai Sulli kan ? “

“ aku tahu, dia menceritakan padaku setiap malam “

“ setiap malam ? “ Tiffany membelalak

Namun pembicaraan mereka tidak berlanjut karena Sooyoung sudah berjalan ke arah berlawanan meninggalkan dua gadis lain yang menatapnya sedih.

“ dia pasti banyak terluka “ kata Tiffany

“ tapi mereka kan saudara tiri, jadi seharusnya masih ada kesempatan “ kata Sunny

“ tidak akan ada kesempatan jika Sooyoung sudah tahu seberapa besar cinta Kyungsoo pada Sulli “

Gambar

Sooyoung berbaring di kasurnya dengan puluhan majalah berserakan di sekitarnya. “ kau sudah tidur ? “, Kepala Kyungsoo tiba- tiba muncul dari balik pintu.

“ belum, masuklah “

Kyungsoo menutup pintu di belakangnya sebelum melompat ke kasur dan berbaring di sebelah Sooyoung, “ aku tidak melihatmu tadi sore, kau baru saja pulang ? “ Kyungsoo bertanya. “ hmm, aku pergi ke suatu tempat dulu sebelum pulang “

“ kemana ? “

Sooyoung menoleh pada Kyungsoo dan mendekatkan wajahnya,, “ rahasia !! “ katanya. Kyungsoo menunjukan wajah jengkelnya,, “ sekarang kau sudah punya rahasia dariku? “

“ tentu saja, semua orang punya rahasia mereka masing-masing, kenapa aku tidak ? “

“ kau tidak pernah merahasiakan apapun dariku dulu “

“ semua orang pasti akan berubah “ kata Sooyoung tanpa mengalihkan pandangannya sejak tadi, “ kau juga akan begitu “. Kyungsoo yang sudah ikut membaca beberapa majalah menoleh pada Sooyoung,, “ maksudmu ? “

“ jika suatu hari nanti kau menemukan cintamu dan menikah, kau tidak akan berbagi makananmu denganku lagi atau sekedar berbaring bersama di tempat tidur yang sama seperti ini “

“ kau juga akan begitu padaku jika kau sudah menemukan pria yang kau cintai “

“ tidak, aku tidak akan pernah begitu “

“ kenapa ? apa kau mau suamimu nanti melihatmu berbagi makanan atau tidur bersama denganku ? “

Sooyoung hanya terdiam,, tidak mengalihkan tatapanny dari majalah yang dia pegang. Namun dia bisa merasakan jelas rasa perih dan sesak yang mendadak menguasai hatinya. “ tapi aku kesini bukan untuk membahas itu “ kata Kyungsoo lagi “ aku mau meminta pendapatmu “

Sooyoung merasakan perasaan buruk saat dia menutup dan meletakan majalah di sampingnya, “ tentang Sulli ? “ katanya datar

“ hmm “

“ kenapa dia ? “

“ aku berencana mengakui perasaanku padanya “

Sooyoung tertegun, rasa perih dan sesak di hatinya semakin mengikatnya kencang hingga seolah-olah dia tidak bisa bernafas. Mendadak dia merasakan hawa dingin menyelimuti tubuhnya, namun dia bertahan, mencoba terlihat sebiasa mungkin seakan dia tidak mendengar apapun, “ lakukan saja “

“ hanya itu ? “ Kyungsoo mengerutkan alsinya

“ apa lagi memangnya ? “ Sooyoung masih tidak menatap Kyungsoo

“ kau tidak memberiku saran seperti yang biasa kau lakukan ? “

“ semua yang aku tahu sudah aku berikan padamu “

Sooyoung ingin sekali menghindari keadan ini jika dia bisa, selamanya. Namun dia selalu tidak bisa mengelak saat kedua mata cokelatnya bertemu dengan kedua mata hitam Kyungsoo. Suaranya mulai bergetar bersamaan dengan dia menahan sakitnya, namun Kyungsoo sama sekali tidak menyadari.

“ ayolah Soo,, aku tidak yakin jika kau tidak memberikan saran padaku “ Kyungsoo mulai merengek

Sooyoung mengambil nafas dalam untuk mengatur suara dan perasaannya sebelum dia menoleh dan untuk pertama kalinya menatap kedua mata Kyungsoo.

“ jika kau sudah memilih maka itu berarti kau sudah bertanggung jawab pada semua akibat yang akan kau dapatkan. Lakukan apa yang menurutmu benar, karena cinta tidak pernah salah, hanya kita yang memilih orang yang salah atau memperlakukan cinta dengan salah “

 Gambar

Empat tahun kemudian ..

“ selamat pagi semua “

Kyungsoo menyapa semua orang di dapur saat dia muncul dan duduk di kursi di sebelah ayahnya.

“ pagi Kyungsoo,, ini sarapanmu “ kata Ibunya sambil mendorong roti panggang

“ terima kasih omma, dimana Sooyoung ? “

“ dia terkena demam, sejak kemarin malam “

“ apa ? “ Kyungsoo hampir tersedak susunya “ kenapa tidak memberitahuku sejak kemarin ? “

“ kami tidak bisa meneleponmu kemarin, katanya kau sedang keluar dengan Sulli jadi Sooyoung tidak mau mengganggumu “

“ gadis itu benar-benar .. “

Kyungsoo tidak menghabiskan sarapannya saat dia mendorong kursinya mundur dan naik lagi ke lantai atas. Dia membelakangi pintu kamarnya dan menghadap pintu lain,, mendorongnya terbuka dengan perlahan sebelum mengintip ke dalam.

“ Soo .. ? kau baik-baik saja ? “

Tidak ada jawaban dari dalam, kamar Sooyoung gelap dan hanya ada cahaya dari masing-masing sisi tempat tidur. Kyungsoo melangkah mendekat pada sosok Sooyoung yang terbalut selimut tebal.

Gambar

“ kau tidur ? “

Sooyoung membuka matanya perlahan dan tersenyum lemah,, “ hmm .. “ Sooyoung mengangguk

“ kenapa tidak beritahu aku jika kau demam ? “

“ kau sangat sibuk sekarang “ katanya dengan suara lemah

Kyungsoo duduk di sisi tempat tidur dan menyentuh dahi Sooyoung,, dia memekik kecil, “ demammu tinggi sekali, kau sudah ke dokter? “

“ sore ini .. “ kata Sooyoung lirih

Kyungsoo mendadak diam dan tidak melanjutkan kalimatnya,, “ kau akan pergi lagi sore ini ? “ Sooyoung tampaknya bisa membaca pikiran pria itu. “ hmm, aku akan menemani Sulli berkunjung ke makam ibunya “

Sooyoung tersenyum tipis,, “ tidak apa-apa,, aku akan pergi dengan ayah. Bagaimana hubunganmu dengan Sulli ? sudah dua tahun kan ? “

“ kami baik-baik saja dan aku semakin mencintainya “

“ kau harus jadi pria yang hebat agar bisa menjaganya hingga akhir “

“ aku tahu, tapi .. “

Kyungsoo terdiam karena ragu,, dia menatap wajah pucat Sooyoung yang juga balik menatapnya dengan mata sendu.

“ kenapa ? “ Sooyoung bertanya

“ aku mengkhawatirkanmu .. “ katanya lagi

“ kenapa dengan aku ? “

“ meskipun terlihat cuek dan kasar, aku tahu kau sangat ceroboh dan rapuh. Bagaimana jika nanti aku harus berpisah denganmu, siapa yang akan menjagamu ? “

Tanpa dia sendiri sadari air mata mengalir di pipinya,,

“ aku akan baik-baik saja selama aku bisa melihatmu bahagia, karena kau sudah memberikan padaku lebih dari yang kau kira “

“ apa maksudmu ? “

“ jika waktunya sudah tiba, kau akan tahu “

Gambar

Sooyoung berjalan keluar dari ruang periksa sendirian sambil membawa kertas resep obatnya. Dia menuju apotek untuk mengambil obatnya,,

“ mohon tunggu sebentar “

“ neh “

Sooyoung duduk di bangku panjang di dekat sana,, ini sudah ketiga kalinya dia terkena deman selama dua bulan ini. Rasanya dia jadi mudah terkena penyakit,, “ ahh,, kepalaku sakit “ gumamnya

Gambar

Saat itu tiba-tiba handphonenya berbunyi,, “ ada apa Kyungsoo ? “

“ Sooyoung ah .. “

Hati Sooyoung mendadak mencelos saat mendengar suara Kyungsoo bergetar di ujung sana, “ kau kenapa ? “ katanya dengan khawatir. Sooyoung mendengarkan dengan baik semua yang dikatakan Kyungsoo,, ada campuran perasaan aneh di hatinya.

“ bisakah kau meyakinkan Sulli untukku ? “

“ kenapa ? “

“ Sulli salah padam padaku saat dia melihat aku tanpa sengaja memeluk Naeun di dalam lift, ini sama sekali tidak seperti yang dia bayangkan. Aku hanya mencoba membantunya karena dia hampir terjatuh “

Sooyoung terdiam untuk beberapa saat, “ kau sedang menangis sekarang ? “

“ kau bisa mendengarnya ? “

“ sebegitu takutnyakah dirimu jika Sulli salah paham padamu ? “ kata Sooyoung yang bukannya menjawab malah balik bertanya.

“ tentu saja, aku takut sekali. Aku tidak mau kehilangan dia, aku sangat mencintainya “

lalu bagaimana denganku ? ‘ batinnya dalam hati.

Gambar

“ Soo ? “ Kyungsoo bersuara lagi

“ Oh ? n-neh ? “

“ kenapa diam ? “

“ tidak, aku hanya sedang berfikir “

“ bisakah kau membantuku ? “ Kyungsoo bertanya lagi

“ haruskah aku bicara pada Sulli ? “

“ kau mau melakukannya ? “

“ hmm, aku akan melakukannya “

Terdengar hembusan nafas lega dari ujung telepon yang membuat Sooyoung mau tidak mau tersenyum sedih. Mungkin seharusnya memang begini, mungkin memang mereka sudah ditakdirkan seperti ini. Saudara memang tidak seharusnya saling mencintai, perasaan ini memang salah sejak awal, bahwa dia telah mencintai saudaranya sendiri.

Setelah memutus teleponnya, Sooyong segera berdiri dan meninggalkan tempatnya.

“ Nona Choi Sooyoung ? “ terdengar panggilan dari loket obat “ Nona Choi Sooyong ? “ apoteker mengulangi sekali lagi, “ aku rasa dia sudah pergi “

Gambar

Sooyoung menunggu disebuah bangku putih panjang di taman di dekat sungai Han. Senyuman tipis menghias wajahnya namun ekspresinya tampak sedih dan dipenuhi kerinduan.

“ Unnie .. “

Gambar

Sooyoung menoleh untuk melihat Sulli tersenyum padanya,, “ kau datang “. Sulli hanya mengagguk kecil sebelum duduk di sebelah Sooyoung, “ aku tahu unnie memintaku ke sini untuk membicarakan tentang D.O oppa “

“ kau sudah tahu .. “

“ apa dia meminta unnie untuk menjeaskan alasannya ? “

Sooyoung hanya terdiam,,

“ aku sudah tidak mau mendengar apa-apa darinya lagi, aku sangat kecewa “

Mereka terdiam beberapa saat, hanya terdengar suara hembusan nafas yang terdengar di tengah-tengah keheningan yang canggung.

“ aku sudah mengenalnya sejak umur lima tahun, dan aku bukanlah saudara kandungnya “

Sulli menoleh dengan cepat,, “ a-apa ? “

“ aku kehilangan orang tuaku sejak lahir dan dibawa ke panti asuhan selama lima tahun. Aku sama sekali tidak banyak bicara kepada siapapun karena aku merasa sangat takut pada orang-orang di sekitarku, aku takut jika aku dekat dengan seseorang maka dia akan meninggalkanku lagi “ Sooyoung menarik nafas dalam sebelum meneruskan “ tapi begitu keluarga Kyungsoo mengadopsiku, aku mulai berubah. Kyungsoo adalah pria pertama yang bisa membuatku tersenyum setelah beberapa tahun terakhir, dia memperlakukanku dengan sangat lembut dan hangat, membuat hatiku yang beku menjadi hangat lagi. “

“ Unnie .. “

Sooyoung mengegser duduknya dan menatap Sulli, “ Kyungsoo adalah pria yang sangat tulus dan setia, saat pertama kali dia bilang dia jatuh cinta, itulah untuk pertama kalianya aku melihat tatapan mata yang berbeda darinya. Dia telah melakukan banyak untukmu dan mengubah banyak hal dalam dirinya hanya untuk membuatmu bahagia “

“ aku .. “

“ aku berani bersumpah untuk apapun bahwa Kyungsoo sangat mencintaimu dengan seluruh hatinya “

Sulli menatap wanita yang lebih tua di hadapannya, mencoba mencari ketulusan dalam matanya. Dan terjadi dengan sangat cepat, dia  sekilas melihat, kesungguhan dan kesakitan yang jujur dan sebuah sorot mata lain yang melintas dengan cepat.

“ apa yang terjadi ? “

“ hah ? “

“ aku melihat sesuatu tadi .. hanya seklas tapi .. “

Sooyoung segera membuang wajahnya, “ itu bukan apa-apa “

“ unnie yakin ? “

“ hmm .. “ Sooyoung mencoba mengatur hatinya yang serba salah, “ sekarang sebaiknya kau pergi dan temui Kyungsoo sebelum hanya penyesalah yang kau dapatkan “

Sulli ragu sesaat sebelum dia berdiri dan membungkuk sopan. Saat itu, tepat saat Sulli telah menghilang dari pandangan, tanpa bisa ditahan sebuah buliran air mata mengalir begitu saja. Air mata yang jatuh dengan alasan yang sama seperti malam-malam bertahun-tahun yang lalu. Malam-malam yang dia lewati dengan kesepian dan kesakitan di kamarnya sendirian, meratapi betapa hancur hatinya. Betapa dia menyesali semuanya ..

 Gambar

Tiga tahun kemudian ..

Bel berbunyi dengan indah disebuah gereja yang ramai dengan orang-orang yang datang untuk sebuah pernikahan. Sementara itu, disebuah ruangan di gedung tidak jauh dari gereja ..

“ aku gugup, oppa “ kata Sulli

Gambar Gambar

Kyungsoo hanya tersenyum dan menghampiri calon istrinya untuk menenangkannya,, “ tenang saja, semua akan baik-baik saja “

Sulli tersenyum manis sekali, dan mengesup calon suaminya “ aku tahu, semua akan baik-baik saja selama aku bersamamu “

Mereka berdua tersenyum bersama, lalau tepat saat itu pintu kamar terbukan.

“ Kyungsoo ah .. “

“ neh, omma ? “

“ ada surat untukmu “

“ Surat ? “

Kyungsoo mengakat satu alisnya keheranan,, dia berjalan mengahampiri ibunya yang menyerahkan sebuah surat putih kepadanya. “ dan Sulli, saatnya memakai gaunmu “ Ibu Kyungsoo menambahan lagi.

Setelah Sulli berjalan keluar dari kamar, Kyungsoo duduk di kursi di dekat jendela dan membuka surat untuknya.

Untuk saudaraku tercinta, Kyungsoo

Pertama aku akan mengucapkan selamat atas pernikahanmu dengan Sulli, semoga kau bahagia. Aku harap kehidupan pernikahanmu akan abadi selamanya hingga maut memisahkan kalian.

Dan kedua .. aku minta maaf, aku tidak bisa datang kepernikahanmu dan mungkin .. untuk selamanya.

 

Kyungsoo membuka matanya lebar dan tidak percaya dengan apa yang baru saja dia baca,,

 

Aku tidak bisa lagi menahan semua ini, aku tidak sanggup. Aku tahu aku akan terdengar egois padamu, tapi aku sudah tidak bisa menahannya lagi. Aku .. aku terluka Kyungsoo .. aku merasa sakit.

Aku selalu berusaha menyakinkan diriku bahwa perasaan yang aku punya ini adalah salah, bahwa aku seharusnya aku tidak menyukai saudaraku sendiri. Bahwa diantara kita tidak boleh ada cinta ..

Tapi setiap kali aku teringat lagi bahwa aku hanya saudara tirimu, aku kembali berfikir bahwa aku masih bisa menyimpan perasaan ini, hanya sekedar menyimpannya untuk diriku sendiri.

Dan pada akhirnya aku terus perasaan cinta ini tanpa mengetahui bahwa perasaan ini seperti sebuah pohon yang semakin lama akan tumbuh semakin besar dan kuat, yang pada akhirnya akan menyakitkanku.

Aku terus bertahan selama beberapa tahun terakhir ini, terus mencoba bertahan dengan semua kegelisahan yang selalu aku rasakan. Aku terus mencoba meyakinkan diri bahwa semua kan baik-baik saja.

Namun suatu hari .. kau justru akhirnya jatuh cinta pada gadis lain. Dan saat itu aku menyesali kenyataan bahwa aku adalah saudaramu, bahwa orang tuamu telah mengadopsiku, bahwa kita berbagi keluarga yang sama, dan bahwa aku telah menumbuhkan perasaan yang membunuhku secara perlahan.

Aku ingin mengembalikan waktu dan kembali ke waktu dimana keluarga mu memilihku untuk menjadi putri mereka. Aku ingin menjadi orang lain dalam hidupmu agar aku bisa mencintaimu tanpa merasa terbebani.

Saat kau mulai bersama gadis yang kau pilih, aku melewati waktu yang lebih sulit dari saat aku menyimpan perasaanku sendiri. Ratusan malam telah aku lewati dengan tangisan yang aku sendiri tidak tahu kenapa tangisan itu harus ada. Aku merasakan sakit bersamaan dengan rasa bersalah. Lama sekali .. sampai aku akhirnya tidak bisa bertahan lagi, aku harus menyerah.

Aku ingin mengembalikan waktu dan kembali ke waktu dimana keluargamu memilihku untuk menjadi putri mereka. Aku ingin menjadi orang lain dalam hidupmu agar aku bisa mencintaimu tanpa merasa terbebani.

Saat kau mulai bersama gadis pilihanmu, aku melewati waktu yang lebih sulit dari saat aku menyimpan perasaanku sendiri. Ratusan malam telah aku lewati dengan tangisan yang aku sendiri tidak tahu kenapa tangisan itu jatuh. Aku merasakan sakit bersamaan dengan rasa bersalah. Lama sekali .. sampai aku akhirnya tidak bisa bertahan lagi, aku harus menyerah.

Aku harus pergi Kyungsoo ya .. aku harus memulai semua dari awal lagi tanpamu. Aku ingin menghapus semua perasaanku padamu karena aku tahu tidak akan ada yang berubah. Aku ingin melupakan semua dan melanjutkan hidupku tanpa cintamu.

Aku akan pergi .. aku mungkin tidak bisa melihatmu lagi tapi percayalah padaku, selamanya kau akan jadi saudaraku dan jadi cinta pertamaku.

Tangan Kyungsoo mulai bergetar saat dia menerjang keluar dari kamar dan mencari keseluruh ruangan. “ Omma !! “ teriaknya saat membuka pintu. Ibu Kyungsoo yang sedang membant Sulli memakai gaunnya beruah panik saat melihat putranya menangis sambil berlari ke arahnya.

“ diaman Sooyoung ? “

“ apa ? “

“ dimana dia ? “

Ibu Kyungsoo yang masih terkejut hanya bisa menggeleng kepala sebelum bicara,, “ dia bilang akan datang terlambat, jadi mungkin dia masih di rumah. Ada apa ? “

Kyungsoo terjatuh dilututnya dan merangung keras, membuat ibu dan calon istrinya ketakutan.

“ ada apa Kyungsoo ? “

“ apa yang terjadi oppa ? “

“ Sooyoung akan pergi, dia tidak akan kembali .. “

Gambar

Dua tahun kemudian ..

Gambar

Kyungsoo hanya beridiri di sana, di dekat meja dapur sambil memandang keluar jendela besar bertirai putih.

“ Yeobo, kita pergi sekarang ? “

Suara Sulli mendadak mengagetkannya dan menyadrakannya dari lamnannya. “ eh ? “

“ kita pergi sekarang kan ? Jinri sudah menunggu kita di mobil “

“ oh ? neh,, aku akan segera menyusul kalian “ dia menambahkan senyuman manis

Setelah istrinya menghilang dari pintu, Kyungsoo menoleh lagi pada kotak kue di atas meja. Di atasnya tertulis dengan cokelat beku “ selamat ulang tahun appa “ dari putrinya.

“ dimana kau sekarang Soo ? apa kau ingat hari ini adalah ulang tahunku ? “

Gambar

Kyungsoo melangkah keluar dari pintu rumahnya dan disambut oleh butiran salju yang jatuh dari langit. Dia mendongak untuk melihat ke udara, “ apa kau benar-benar tidak akan pernah muncul lagi dalam hidupku ? Aku merindukanmu .. “

Dia memandang dengan tatapan kosong ke depan beberapa saat sampai dia menundukan kepalanya lagi. “ APPA !! “

Gambar  Gambar

Sebuah teriakan membuatnya mendongak,, dia melihat putri dan istrinya yang melambai padanya. “ Appa, cepatlah !! aku mulai kedinginan “ “ kata gadis kecil dengan wajah putih susu dan mata besar mirip dengan miliknya. Kyungsoo tersenyum manis sebelum meanggguk sambil tersenyum, “ dimanpun kau sekarang, aku harap kau mendapatkan kebahagiaan yang sama atau bahkan lebih dari yang aku rasakan sekarang. Agar semua kesakitan dan pengrobananmu dapat tersembuhkan “

.

.

TAMAT

 Gambar

Advertisements

5 thoughts on “[Series] Miracle In December – D.O

  1. Uuuuuuu, yg tabah ya soo. BTW dell, tiap seri ff ini ada sequelnya gk? Aku harap sih ada, gk semuanya juga gpp. Abisnya ceritanya keren menyentuh gitu.

  2. Dri smua series MID yg aku bca,bgian ini,bgiannya D.O yg bnar2 air mata aku gk bsa ketahan,bnar2 tumph smua air mata aku eon, ;(
    prtmanya aku kira MID bgian couple D.O+Soo gk bkln sdih bngt,gk taunya feelnya bnar2 smpai kehati,air mta aku bnar2 turun deras,,huwaaaa…mau D.O sma Soo brsatu,,ottokhee?? ;(

  3. Aku kira Soo eonnie bakal ninggalin DO karena sebuah penyakit. Ternyata tidak. Soo eonnie lebih memilih pergi karena perasaannya.

    Di sini, aku lihat. Lebih ke penjelasan perasaan Soo eonnie ke DO, sedangkan DO sendiri kayakx hampir tidak ada.

    Sukses!!! FF ini membuatku menitihkan air mata. Keep writing yah ^^ Kapan-kapan buat FF KyungSoo lagi yah, tapi yang happy ending 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s