[Series] Something Has Happend Chapter Eight

” Cinta adalah Persahabatan, jika aku tidak bisa menjadi sahabatnya maka aku tidak bisa mencintainya “

Tapi bagaimana jika dua sahabat yang sebenarnya jatuh cinta justru mengingkarinya dan terpisah dalam luka. Mereka berdua selalu bersama sejak kecil, Kris dan Sooyoung adalah sahabat. Mereka tumbuh bersama dalam suka dan duka, saling berbagi dan menjaga. Namun saat mulai mengenal cinta, keduanya harus mengalami banyak kesalahpahaman.

Bagaimana kisah cinta mereka akan berakhir ?

Akankah cinta dua sahabat akan bersatu ?

.

.

.

Gambar

Something Has Happend

Title: Something Has Happend

Casting : Choi Sooyoung, Kris Wufan, Shim Changmin

Sub Cast : SMEntertaiment

Rate : 17 (Teenagers)

Genre : Romance, Angstr, Friendship

Disclaimer : ©Cast milik Tuhan

Lenght : 4551 words

NB : Coment please ^^ and follow me here

.

.

Sebelumnya : Pada ulang tahunnya yang ketujuh tahun, seperti tahun-tahun sebelumnya, Summer (putri Kris dan Tiffany) mendapatkan surat dari almarhum ibunya. dalam suratnya yang ketujuh, Tiffany memberitahu putri tercintanya tentang Sooyoung dan harapan terakhirnya. Dan sejak hari itu, Summer punya misi baru ..

Gambar

“ Selamat ulang tahun sweetheart “ kata Kris begitu membuka mata

Summer sudah berada di pelukan ayahnya,, dia diam-diam menyelinap ke dalam kamar Kris dan masuk ke dalam selimut ayahya. “ terima kasih daddy “ kata Summer memperlihatkan seluruh giginya yang putih dan rapi.

“ kau sudah membaca surat dari mommy ? “

“ tentu dad “ jawab Summer mantap “ surat itu yang kutunggu setiap tahun “

“ apa yang mommy katakan kali ini ? “ Kris mengeratkan pelukannya pada putrinya tersayang

“ rahasia “ Summer melepaskan diri dari pelukan ayahnya dan duduk di pinggir tempat tidur “ itu rahasia antara aku dan mommy “

Kris bangkit dari tidurnya dan duduk dihadapan Summer sambil cemberut, “ jadi kau dan mommy mu merahasiakan sesuatu dari daddy ? “

“ tentu saja ! “

“ tidak bisakah kau meberitahu daddy sedikit saja “ bujuk Kris,, menggunakan aegyonya pada Summer

“ emmmm …. “ Summer berpikir sejenak sampil mengetuk pelipisnya dengan jari telunjuk “ baiklah ! tapi ada syaratnya “

Kris memiringkan kepalanya heran,, “ syarat ?? “

“ hmm .. “ Summer mengangguk “ kita akan bermain sebuah permainan,, jika daddy menang maka aku akan memberitahu daddy apa isi surat dari mommy untuk ulang tahunku yang ke tujuh, tapi … “ Summer mengambil nafas “ tapi jika aku yang menang, daddy harus mentraktirku seharian ini dan itu berarti daddy tidak boleh pergi bekerja “ Summer berbicara dengan cepat

“ eemmm … “ Kris berpura pura berfikir sejenak “ oke, setuju ! “

“ baiklah ! Permainannya seperti ini daddy,, aku akan menyebutkan sebuah kata dan daddy hanya harus menyebutkan kata lain yang berhubungan dengan kata yang aku sebutkan “ Summer menjelaskan

“ kedengarannya mudah “ Kris tersenyum enteng “ kita mulai “

Kris keluar dari tempat tidurnya dan membalikkan badan,, Summer segera melompat ke punggung ayahnya, Kris menggendong Summer dipunggunya dan berjalan ke luar kamar menuju dapur.

“ kita mulai “ kata Summer

“ oke,, satu .. dua .. tiga ..  !! “

“ Basket “ kata Summer memulai

“ Michael Jordhan “ Kris menjawab dengan cepat

“ Kris “

“ Summer “

“ Roti “

“ selai “

“ nenek “

“ kakek “

Mereka terus bermain sampai memasuki dapur,,

“ hitam “

“ putih “

“ monyet “

“ pisang “

“ Cinderela “

“ sepatu kaca “

Namun saat Kris baru akan menurunkan Summer agar duduk di meja dapur saat Summer mengakhiri permainan dengan satu nama, “ Choi “

“ Sooyoung “ Kris berkata tanpa dia sadari

Kris membeku ditempatnya,, secara tidak sadar dia menyebutkan nama sahabat yang sudah lama dirindukannya. Sementar itu sebuah seringai terbentuk di wajah Summer ..

“ Choi Sooyoung ? “ kata Summer “ siapa itu daddy ? “

“ I-itu .. b-bukan siapa – siapa “ kata Kris gugup

“ daddy bohong “

“ daddy tidak bohong,, itu hanya .. nama seseorang “

“ kenapa daddy menyebut nama Sooyoung,, itu terdengar seperti nama perempuan “

“ d-dia teman d-dady “ Kris berpura – pura sibuk di depan kulkas.

“ kenapa dady tidak menyebutkan nama paman Siwon atau paman Minho,, mereka juga Choi “

“ i-itu k-karena .. “ Kris berusaha mencari alasan

Kris tiba-tiba teringat dengan Sooyoung dan sebuah perasaan rindu menjalar di hatinya. Perasaan rindu dan bersalah yang datang bersamaan.

“ ada apa ini ? “ Nonya Wu tiba-tiba masuk ke dapur

“ nenek !!! “ Summer melompat dari meja dan berlari untuk memeluk neneknya

“ Selamat pagi sayang, selamat ulang tahun. Kau sudah membuka semua kadomu ? “

“ belum nek, aku hanya membuka surat dari mommy “ kata Summer manja

“ benarkah ? lalu apa yang diceritakannya kali ini ? “

“ banyak hal .. “ Summer menggantung kalimatnya dan berbalik menatap ayahnya yang dengan canggung sedang menikmati segelas kopi “ banyak hal tentang masa lalu mommy dan sahabatnya .. “

Kris tersedak,, seluruh kopi yang sedang diminum muncrat ke meja.

Nyonya Wu dan Summer melihat ke arah Kris,,

“ oh iya nek, aku mau bertanya sesuatu “ kata Summer mengacuhkan ayahnya yang sekarang sedang terbatuk-batuk

“ tentang apa, sayang ? “

“ apa nenek kenal orang bernama Choi Sooyoung ? “

Dan kali ini Kris dengan tanpa sengaja menjatuhkan kursi yang semula didudukinya,, ibunya dan Summer menatap Kris dengan heran sementara Kris membereskan kekacauaan yang dibuatnya.

“ ada apa denganmu Kris ? “ tanya Nonya Wu

“ t-tidak a-apa apa omma “

Nonya Kris hanya mengeleng kepala dan kembali menatap Summer,,

“ dia adalah sahabat ayahmu sejak SMP, sayang. Kau bisa bertanya pada ayahmu “ kata Nyonya Wu dengan santai,, dia mengelus kepala Summer sebelum berjalan keluar dari dapur meninggalkan Summer yang tersenyum lebar pada ayahnya

“ ohh .. jadi dia teman dady ? “ Summer menatap ayahnya

“ a-apa ? “

“ daddy harus menceritakan tentang Sooyoung onnie padaku ! “ Summer menekuk wajahnya

“ sejak kapan kau memanggilnya onnie, Summer ? kau bahkan tidak pernah bertemu dengannya “ Kris berjalan mendekati Summer “ dan kenapa daddy harus menceritakannya padamu ? “

“ pertama,, karena aku tidak mungkin memanggilnya, Sooyoung omma. Dan kedua, karena ini hari ulang tahunku “ kata Summer sambil menyilangkan tangan di depan dadanya

Kris membuka matanya lebar, ‘ apa yang sudah kau ceritakan padanya, Fany-ah? ‘ batin Kris

“ oke oke ! daddy akan menceritakan padamu, kemarilah ! “

Summer merenges lebar sebelum berlari dengan riang dan melompak ke pangkuan Kris.

“ Sooyoung adalah teman dady sejak SMP, kami tidak pernah terpisahkan sejak dulu .. “

“ dia pasti cantik “ potong Summer

“ dia memang cantik tapi dia sangat berbeda “

“ berbeda? “

“ hemm .. jika kebanyakan wanita akan menggunakan hotpants dan baju ketat atau rok mini, dia lebih suka memakai jeans dan kaos biasa yang selalu terlihat kebesaran untuk badannya yang sangat kecil “

“ keren .. “ Summer bergumam lirih

“ tapi dia tetap terlihat cantik,, meski tidak pernah sekalipun daddy melihatnya memakai make up “

“ apa yang Sooyoung unnie suka ? “

“ emm .. dia sangat suka bermain basket,, dia bisa mengalahkan daddy dan paman Tao dengan mudah. Dia juga suka menari,, dia selalu berlatih menari bersama paman Kai,, paman Sehun, dan paman Lay“

“ wuahh .. dia terdengar sangat keren “ Summer tersenyum lebar

“ benarkah ?? “

“ hmm “ Summer mengangguk mantap “ dia tetap cantik tapi keren,, apa Sooyoung unnie juga baik pada mommy? “

“ tentu saja,, mommy mengajarkan banyak hal tentang masalah wanita pada Sooyoung, seperti tentang fashoin, make up, pernak-pernik, cara bicara, dan banyak lagi. Tapi pada akhirnya mommymu akan menyerah “ Kris tertawa

“ apa karena itu aku diberi nama Summer ? “ tanya Summer

“ a-apa m-maksudmu ? “ Kris heran

“ mommy memberitahuku bahwa Summer adalah musim kesukaan Sooyoung unnie,, dia mau aku tumbuh besar seperti Sooyoung unnie “

Kris tersenyum tipis, ‘ kau pasti bercerita banyak padanya Fany-ah, dan ini akan jadi pekerjaan besar bagiku ‘ batin Kris

“ iya, musim panas adalah musim kesukaan Sooyoung,, dia akan berubah sangat ceria jika sudah masuk musim panas “

“ dimana dia sekarang, daddy ? “

“ yang terakhir daddy tau dia kembali ke Jepang,, dia pergi meninggalkan dadsy dan mommy “ kata Kris murung, perasaan rindu itu menyergap hatinya lagi

baiklah,, misi pertama sukses ‘ batin Summer sambil tersenyum dan melompat turun dari pangkuan ayahnya.

“ baiklah,, kurasa ini sudah cukup. Aku harus segera mandi dan berangkat sekolah, sampai jumpa daddy “ kata Summer segera berlari pergi

” kau bilang kalau kau menang daddy harus menemanimu sepanjang hari, lalu kenapa kau masih akan berangkat sekolah ? “

Summer menggoyangkan jari telunjuknya dan menggeleng pada Kris, ” tidak baik jika kita membolos sekolah daddy, mommy pasti akan marah padaku dari surga ” dia kemudian mengecup kedua pipi ayahnya sebelum belari dengan cepat, ” bye daddy “

Kris menatap putri kesayangannya dengan tatapan redup. Summer benar-benar berbeda dari Tiffany,, Summer tidak mau kamarnya di cat warna pink, dia lebih memilih warna ungu,, warna kesukaan Sooyoung. Summer juga selalu menolak jika dibawa ke salon untuk memotong rambutnya dengan model yang lebih cantik, dia lebih suka membiarkan rambutnya panjang dan hanya mengikatnya kebelakang, sama seperti Sooyoung. Dia juga lebih tinggi dari teman-teman sepermainannya, dan dalam urusan olah raga dan musik dia benar benar berbakat, sangat mirip dengan Sooyoung.

Gambar

Di Jepang ..

Gambar

Sooyoung sedang akan melangkah keluar dari kantor untuk makan siang saat Victoria memanggilnya,, “ Direktur “. Sooyoung menoleh ke belakang dan melihat Victoria berlari ke arahnya,, “ ada apa unnie ? “ tanya Sooyoung santai.

“ hya !! jangan panggil aku unnie !! “ Victoria berbisik perlahan “ kita sedang di luar ruangan “

“ ops!! maaf “ Sooyoung tertawa kecil sambil ikut berbisik “ ada apa sekertaris Vic ? “

“ ini ada surat undangan dari Korea,, undangan dari Summer Camp “

“ huh ? “ memiringkan kepalanya

Sooyoung mengambil undangan ditangan Victoria,, dia membaca isinya dan kemudian terdiam beberapa saat.

“ ada apa ? “ Victoria bertanya

“ bukan apa-apa “ jawab si rambut cokelat

“ kau akan pergi ke Korea ? “

“ entahlah .. aku belum memutuskan “

“ kenapa ? “

“ aku sudah meningglkan banyak hal disana,, aku tidak ingin membuka luka lama yang sudah aku tinggalkan “

“ lalu kau selamyanya akan menghindar ? “

Sooyoung berhenti,, dia mentap wanita yang beberapa tahun lebih tua darinya yang sedang berdiri disebelahnya. Dia ingin menjelaskan betapa sulitnya perasaan yang dia rasakan saat ini, namun sepertinya tidak ada kata-kata yang tepat untuk itu.

“ aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan,, luka itu masih terasa sangat menyakitkan,, tapi aku juga merasa bersalah dalam waktu yang sama “ kata si rambut cokelat

“ kau harus menghadapi ketakutanmu atau selamanya itu akan menjadi penghalang dalam hidupmu “ kata Victoria dengan bijak

“ haruskah aku ? “

“ lakukan apa yang menurtmu terbaik bagi dirimu sendiri,, ini hidupmu Nona Choi “ Victoria tersenyum manis

Mereka berdua kemudian berjalan bersama menuju sebuah cafe tidak jauh dari kantor mereka,, Sooyoung memutuskan untuk mengajak Victoria makan bersama. Setelah memesan makanan mereka melanjutkan mengobrol,, “ kau akan minta ijin pada Changmin ? “ tanya Victoria tiba – tiba

“ aku rasa begitu .. “

“ kau bisa minta pendapat Changmin tentang masalahmu “

“ aku tidak ingin memberitahunya tentang masalah ini “

“ aku rasa  sudah seharusnya dia tahu,, dia calon suamimu “

Sooyoung mendesah perlahan,, dia menatap Victoria sejenak kemudian mengalihkan pandangannya keluar melewati jendela besar.

“ aku tahu .. “ ingatan Sooyoung tiba-tiba kembali pada Kris “ tapi aku tidak akan pernah bisa mencintainya seperti aku mencintai pria itu “

“ tapi pria itu sudah menikah dengan sahabatmu,, mereka sudah bahagia “ kata Victoria, berusaha terdengar biasa namun dia tidak bisa menyembunyikan kekhawatirannya “ dan aku sangat yakin, mereka juga ingin kau menemukan pria yang lain dan hidup bahagia seperti mereka “ Victoria menggengam tangan Sooyoung mencoba meyakinkan gadis keras kepala itu.

“ sejak pertama kali mengenal Changmin aku sudah berusaha sebisaku untuk mencintainya dan melupakan Kris,, tapi sekeras apapun aku mencoba aku justru semakin tidak bisa melupakan Kris “

“ cinta berawal dari saling menerima,, kau hanya berusah sekali Sooyoung,, lalu kemudian kau menyerah hanya kerena kau merasa tidak akan bisa melupakan Kris. Beri kau dan Changmin kesempatan kedua untuk saling dekat dan mengenal satu sama lain “ Victoria menarik nafas dalam “ percayalah padaku,, dia pria yang terbaik untukmu “ Victoria tersenyum tipis

“ aku a- akan m- mencoba “ jawab Sooyoung perlahan

Gambar

Jam istirahat sudah berakhir, semua anak termasuk Summer sudah memasuki kelas. Dia dan teman temannya sedang mengobrol asik saat tiba-tiba wali kelas mereka datang dan seketika itu juga seluruh kelas langsung diam.

Gambar

“ anak – anak, ibu guru kesini hanya untuk memberikan kalian selebaran yang harus kalian sampaikan pada orang tua kalian masing masing “ kata Miss. Luna “ ini adalah kemah musim panas yang akan diadakan pertama kali di sekolah kita. Jadi … “

“ benar juga, sebentar lagi kan liburan musim panas “ kata Jeno bersemangat

“ kemah musim panas terdengar menyenagkan “ kata Ken

“ kau juga akan ikut kan Summer ? “ tanya Key

“ entahlah “ jawab Summer ringan “ aku akan memberitahu daddy nanti “

Sejak tadi Summer hanya terdiam sambil masih memikirkan cara untuk bisa mencari tau lebih banyak tentang Sooyoung

“ ini untuk kalian berempat “ kata Miss. Luna sambil memebrika mereka masing – masing sebuah brosur.

Gambar

“ Summer Camp ? “ Jeno membaca sampul brosurnya

“ sepertinya aku akan datang “ kata Key

“ ini lebih baik dari pada aku harus mengunjungi nenek seperti tahun kemarin “ kata Ken

“ lihat Summer, disini ada acara menari, menyanyi, bermain alat musik dan olah raga. Semua kesukaanmu ada disini“ kata Jeno

“ hemm “ jawab Summer malas

Summer membuka halaman demi halaman dengan bosan,, dia membaca setiap kegiatan yang tertulis disana. Semua memang kegiatan kesukaannya tapi kali ini Summer benar-benar sedang tidak tertarik dengan apapun kecuali satu hal. Namun tiba – tiba Summer menemukan sebuah tulisan yang membuat matanya terbuka lebar

“ Miss. Luna,, bisakah kita membawa orang tua kita ke Summer Camp ? “ Summer tiba-tiba bertanya

Diperhatikannya lagi nama – nama pengajar yang akan menemani mereka selama perkemahan

  • Im Yoona
  • Seo Jung Hyun
  • Choi Sooyoung
  • Lee Donghae
  • …..

“ iya Summer,, kalian tentu harus membawa orang tua kalian bersama kalian “ kata Nona Luna

Summer tersenyum cerah namun masih ada sedikit keraguan di benaknya, ‘ aku tidak yakin apakah ini benar Sooyoung unnie yang aku cari saat ini,, tapi paling tidak aku melakukan sesuatu dari pada hanya berdiam diri dan bingung disini ‘ batinnya

Gambar

“ dadyyyy .. “ Summer berteriak dari ruang tengah memanggil ayahnya

Pak Lee memberitahu Summer bahwa ayahnya hanya pergi ke kantor sebentar untuk rapat kemudian memutuskan untuk pulang karena hari ini ulang tahun Summer,, “ ada apa sayang? “ jawab Kris dari lantai atas

“ ada yang ingin aku bicarakan dengan daddy “ kata Summer sambil menaiki tangga menuju ayahnya

“ tentang apa ? “

“ tentang liburan musim panas tahun ini “

“ ahh benar,, sebentar lagi liburan musim panas,, kau ingin pergi ke suatu tempat ? “

“ aku tidak mau kemana-mana “

“ lalu ? “

Kris mengangkat tubuh Summer dan menggendongnya,,

“ aku ingin ikuti acara Summer Camp di sekolah “

“Summer Camp ? “ tanya Kris

“ hemm “ Summer menganggukkan kepalanya

“ acara seperti apa itu ? “

“ entahlah,, tapi dari brosur yang aku baca kita akan mengedakan kemah dan bersenang senang selama seminggu “

“ bisa ayah lihat brosurnya ? “

“ aku lupa membawanya,, daddy tanyakan saja pada Miss Luna jika tidak percaya “

“ daddy percaya padamu sayang,, tentu saja kau boleh ikut. Nanti daddy akan bilang pada pengsuhmu untuk .. “

“ aku tidak mau pergi dengan Summi unnie,, aku mau pergi dengan daddy “ Summer merengek

“ daddy ?? kenapa dengan daddy ?? “ Kris menaikan alisnya

“ karena daddy pernah janji akan mengajakku berkemah tapi sampai saat ini daddy belum menepatinya “

“ benarkah .. “ Kris mencoba mengingat

“ daddy !!!!! “ Summer mernta-ronta dalam gendingan ayahnya

“ oke oke,, daddy akan menemanimu untuk berkemah di sekolah “ Kris mengecup pipi kanan Summer

“ yeaahhhh “ Summer tersenyum lebar

“ kapan sayang ? “

“ dua minggu lagi “

“ baiklah,, daddy akan membatalkan beberapa acara dan menemanimu. Tapi jika ada panggilan mendadak dari kantor,, bolehkah dady meninggalkanmu sebentar saja? “

Summer merosot turun dari gendongan ayahnya,, “ percayalah padaku daddy,, mungkin saja kemah ini akan jadi sangat menyenangkan dan membuat daddy tidak mau pergi walaupun hanya sebentar “

Summer menarik tangan Kris hingga ia membungkuk dan memberikan kecupan singkat pada ayahnya sebelum berlari ke kamarnya. Kris hanya menatap putrinya dengan heran dan menggaruk kepalanya,, “ ada apa dengan anak itu akhir-akhir ini ?? “ guamamnya

Gambar

“ selamat pagi sayang “ sapa Changmin begitu memasuki kantor Sooyoung

Gambar

“ ada apa kau kesini ? “ jawab Sooyoung dingin

“ aku ingin mengajak istriku makan siang bersama, apa kau bisa ? “

“ Pssf .. istri ? siapa yang kau bilang istrimu ? “ Sooyoung tertawa mencemooh

“ perlukah aku memberitahumu ? “

Changmin berjalan mendekati Sooyoung,, namun dengan cepat Sooyoung berdiri dan berjalan menjauhinya.

“ oke oke ! aku hanya bercanda “

Changmin tersenyum manis dan kembali duduk di kursi di depan meja Sooyoung,, “ kau jadi lebih penurut akhir-akhir ini “ kata Changmin sambil tersenyum lebar “ kau harusnya melakukan itu lebih awal, sayang “

“ jangan panggil aku sayang “ kata Sooyoung dongkol

“ cintaku kalau begitu ? “

Sooyoung dengan cepat mendelik tajam pada Changmin “ jangan berani berani menoba mengucapkan kata itu !! “

Setelah hanya mendapatkan respon kecil dari Changmin, Sooyoung kembali duduk untuk membaca dokumen yang ada di hadapannya,, “ bagaimana dengan ajakanku ? kau tidak lapar ? “

“ nanti saja,, aku haurs menyelesaikan ini dulu “ kata Sooyoung tanpa menatap Changmin

Changmin menatap wajah Sooyoung,, Sooyoung terlihat sedikit pucat dan kurus setiap harinya. Ini membuat Changmin mendesah perlahan,, “ hanya perasaanku saja atau kau memang bertambah kurus huh ? “

“ .. “

Changmin mengeleng kepala dan tersenyum tipis,, dia mngeulurkan tangannya dan mengangkat wajah Sooyoung sementara si rambut cokelat terkejut, “ bisakah kau tidak memaksakan diri,, lihat wajahmu !! bibirmu sangat pucat dan tulang pipimu begiu jelas. Kau harus banyak makan dan istirahat “ kata Changmin

Dia melepaskan tanganya dan mengelus kepala Sooyoung sebelum mengambil bolpoin dari tanganya dan menutup dokumen di depannya. Changmin berdiri,, “ makanlah terlebih dahulu,, aku akan membelikanmu makanan enak “ kata Changmin dengan senyuman tulus “ biarkan sekertarismu yang melakukannya untukmu “

“ tapi .. “

“ aku muhon Youngie “

Sooyoung menatap pria yang sedang memohon di depannya,, dia hanya mendesah perlahan dan tersenyum tipis pada Changmin sebelum mengangguk dan membiarkan Changmin menggandengaya dengan lembut. Sepanjang perjalanan menuju kafe,, Changmin terus menunjukan banyak perhatiannya pada Sooyoung,, dia memberikan Sooyoung jasnya saat mereka melangkah keluar dari kantor,, Changmin dengan sopan membukakan pintu mobil untuk Sooyoung,, memasangkan sabuk pengaman untuknya,, dan banyak hal manis lainnya. Sooyoung baru menyadari betapa tunangannya ini begitu perhatian dari siapapun,, bahkan pria itu sekalipun. Sooyoung merasa tersentuh dengan setiap perhatian Changmin yang tidak dia sadari sebelumnya. Cara Changmin berbicara padanya,, menatapnya,, memperlakukannya,, semua mampu membuat semua orang berfikir betapa beruntungnya Choi Sooyoung. Sebuah perasaan penyesalan tiba-tiba menyergap hatinya,, tidak seharusnya Sooyoung mengacuhkan Changmin selama ini,, dia harusnya tidak bersikap egois dengan perasaannya,, Changmin bisa saja jatuh cinta pada gadis lain atau bertindak brengsek dengan melaporkan setiap perlakuan Sooyoung pada orang tua mereka. Tapi tidak,, Changmin begitu sabar padanya,, dia begitu menyayangi Sooyoung dan berusaha keras memahami keadaan Sooyoung tanpa pernah meminta balasan apapun.

“ kau baik-baik saja ?? “ kata Changmin menyadarkan Sooyoung dari lamunanya

Mereka sudah tiba di kafe kesukaan Sooyoung dan duduk di pojok restoran dekat dengan jendela besar.

“ eh ?? “ Sooyoung mengerjap

“ kau baik-baik saja ? “ Changmin mengulai kalimatnya dengan nada khawatir “ kau mau ke dokter ? aku akan mengantarmu “

“ tidak tidak “ kata Sooyoung dengan cepat “ aku baik-baik saja .. ” dia kemudian terhenti dan terlihat sangat ragu sebelum berbisik sangat lirih ” o-oppa “

Changmin berjengit kecil namun kemudian menyeringai lebar, “ kau memanggilku apa ? “. Sooyoung tersipu malu,, “ o- oppa “ katanya lirih “ wae ?? tidak boleh ? “ kata Sooyoung kembali dengan nadanya yang biasa pada Changmin.

“ tidak tidak tidak !! “ kata Changmin dengan cepat “ aku suka itu “ dia menambahkan

Sooyoung menjadi salah tingkah melihat senyuman Changmin,, dia mengalihkan pandangannya pada jendela.

“ tapi kau yakin kau baik baik saja kan ?? wajahmu sangat pucat,, kau bahkan tiba-tiba memanggilku oppa “

“ hya !!! “ Sooyoung merengek

“ owhh .. kau bahkan menunjukan aegyomu padaku “ Changmin mengoda lagi

“ lupakan,, aku benar-benar menyesal melakukannya! aku tidak lapar, aku mau pulang ! “

Choi Sooyoung sudah beridri dari duduknya dan membalikan badan, namun dia bahkan belum melangkah satu langkahpun saat Changmin menarik tangannya dan membuatnya berbalik. Seketika Sooyoung kembali menhadap Changmin, pria itu mendekatkan wajahnya dan bibir mereka bertemu sesaat.

“ jangan berani berjalan keluar atau akau akan menelanmu “ kata Changmin menggoda

Mata Sooyoung masih terbuka lebar dalam keterkejutannya dan dia diam membeku,, Changmin dengan lembut mendudukannya kembali.

“ apa ciumanku begitu manis sampai kau sangat terkejut seperti itu hah ? “ Changmin menyeringai

Sooyoung kembali tersadar dan melihat Changmin tersenyum mengerikan di depannya,, “ apa yang baru saja kau lakukan ? “ katanya

“ kau mau aku mengulainya lagi “ Changmin mendekatkan tubuhnya

“ jangan mendekat !! “ kata Sooyoung dengan panik

Changmin tertawa kencang saat melihat Sooyoung yang panik, dan hal itu membuat Sooyoung semakin jengkel. Namun saat dia sudah akan berteriak lagi pada Changmin, seorang pelayan terlanjur datang dan membawakan pesana mereka. Seketika itu juga wajah Sooyoung berubah cerah dan ceria,, “ lihatlah dirimu !! kau lupa aku baru saja memberikanmu ciuman manis hanya karena sepotong tiramisu dan es cokelat “

“ Memangnya kenapa ? makanan ini jauh lebih manis “ kata Sooyoung tanpa menatap Changmin

“ kau mau aku memberikan yang lebih manis ? “

“ hentikan Shim Changmin !! kau membuatku merinding !! siapa sebenarnya yang membuatmu menjadi kotor seperti ini ?? Yunho oppa ? “

“ Bukan “ Changmin mengeleng “ kau “

Sooyoung memutar matanya dan kembali memakan Tiramisunya,, semua orang pasti akan dibuat terperangan jika melihat gadis manis dan anggun seperti Sooyoung bisa makan selahap dan secepat ini, tapi Changmin justru menemukan ini sangat imut.

Hanya butuh beberapa menit untuk Sooyoung menghabiskan makanannya, setelah piring terakhirnya kosong, Sooyoung kembali teringat pada Changmin yang masih menatapnya lekat-lekat.

“ ehem .. “ Changmin berdeham “ kenapa kau tiba-tiba memanggilku oppa ? “

Sooyoung yang sedang meminum es cokelatnya berhenti dan menatap Changmin,, “ hanya .. hanya ingin meyakinkan diriku “ kata Sooyoung

“ apa ? “

“ aku rasa .. aku harus mulai menerima pertunangan ini kan ? “

“ kau tidak perlu memaksakan diri, Soo “

“ tidak .. aku tetap harus melakukannya “ kata Sooyoung dengan senyum tipis “ maaf sudah banyak menyakitimu selama ini oppa,, aku masih harus belajar banyak “ dia menambahkan

“ tidak,, kau sama sekali tidak melakukan kesalahan apapun dan aku akan selalu disini untuk membantumu “ Changmin tersenyum manis

“ terima kasih sudah bersabar padaku “

“ terima kasih juga sudah mencoba menerimaku .. “ Changmin meraih tangan kanan Sooyoung dan mengecupnya dengan lembut “ aku mencintaimu Choi Sooyoung “

Gambar

Sooyoung tersenyum tulus untuk pertama kalinya pada Changmin,, mungkin sebuah perasaan cinta yang lain akan mulai tumbuh setelah ini. Sooyoung akan berusaha sekeras mungkin untuk membuka hatinya dan menolong dirinya sendiri untuk keluar dari mimpi buruknya. Kris adalah masa lalu baginya,, dan Changmin ada disini untuk menjadi yang baru bagi masa depannya. Detik itu Sooyoung sudah memutuskan sebuah keputusan besar dalam hidupnya,, cinta pertama memang selamanya akan teringant tapi bukan bearti selamanya harus dirasakan.

Gambar

Seminggu minggu kemudian

Sooyoung sedang memberekan banyak pakaiannya yang di butuhkan selama sebulan di Korea,, selain berpartisipasi dalam Summer Camp,, Sooyoung juga akan melakukan beberapa bisnis dengan beberapa perusahaan di Korea. Dia sedang memasukan beberapa barang lain yang dia perlukan saat tiba-tiba di menemukan dua foto dibawah buku bukunya.

Gambar Gambar

Satu adalah fotonya dengan Changmin yang baru diambil seminggu yang lalu dan yang lain adalah fotonya dengan … Kris sepuluh tahun yang lalu. Sejujurnya,, Sooyoung sangat gugup saat harus kembali lagi ke Korea setelah beberapa tahun pergi,, ini sedikit aneh karena dia meresa canggung saat harus kembali ke negara tempatnya lahir. Tapi bukan itu yang membuatnya gugup,, ada alasan lain yang membuatnya jauh lebih merasa tidak nyaman saat harus kembali ke Korea. Sooyoung bergantian melihat kedua foto tersebut,, dia tampak berbeda dalam kedua foto itu. Bersama Kris saat itu,, dia merasakan kebahagiaan yang tulus dari hati yang bisa dia lihat dari wajah Changmin di foto yang satu. Sooyoung menyadari satu hal lagi hari ini,, bahwa Sooyoung telah membuat Changmin mencintainya sama seperti Sooyoung mencintai Kris. Dia duduk di tempat tidurnya dan membuka loker meja di sebelah tempat tidurnya,, dia meletakan fotonya dan Kris disana.

“ tidak lagi Kris “ gumamnya lirih

Saat itu tiba-tiba pintu kamar Sooyoung terbuka dan kepala Sulli muncul dari balik pintu,,

“ unnie !! “

Gambar

“ hmm .. “

“ seseorang mencarimu “

Sooyoung memandang adik perempuannya dengan heran,,

“ siapa ? “

“ Cha – “

“ aku “

Belum selesai Sulli dengan kalimatnya,, seorang pria bertubuh tinggi dengan senyum cerang muncul di belakang Sulli

“ ah oppa !! kau membuatku kaget “ Sulli melompat kecil “ buakankah sudah kubilang untuk menunggu di ruang tamu “ Sulli menekuk wajahnya

“ mian Sulli ah,, aku tidak bisa menunggu jika itu masalah kakakmu yang cantik itu “ Changmin berkedip pada Sooyoung

Sulli dan Sooyoung bertukar pandang dan sama-sama menujulkan lidah mereka sambil menunjuka wajah geli,, “ ouwhh .. itu sangat mengelikan “ kata Sulli sambil bergidik kecil “ aku sebaiknya pergi atau aku akan mendengar hal yang lebih mengerikan “ Sulli menambahkan sambil berjalan menjauh.

“ HYA !! “

“ Gadis pintar !! “

Changmin dan Sooyoung berteriak bersamaan namun kemudian keduanya tertawa,,

“ kau sudah membereskan semua ?? “ Changmin bertanya

“ hmm .. “ Sooyoung mengangguk “ hanya tinggal beberapa barang lagi “

Lalu saat Sooyoung sedang memasukan beberapa pakaian ke dalam koper saat dia merasakan sebuah tangan besar dan kuat melingkar dipinggangnya dan sebuah kepala bersandar di bahunya. Sooyoung sempat terkejut namun kemudian tersenyum tipis,, “ ada apa ?? terlalu banyak pekerjaan lagi ?? ” Sooyoung bertanya dengan lembut

Changmin hanya menggeleng di bahu Sooyoung,,

“ lalu kenapa ? “

Changmin melepaskan pelukannya dan memutar tubuh tunangannya agar menghadapnya,, dia melingkarkan tangannya lagi di pinggang Sooyoung dan menarik gadis itu mendekat.

“ kau benar-benar harus pergi ? “ Changmin cemberut seperti anak kecil

“ hmm .. “ Sooyoung mengangguk “ aku tidak punya pilihan,, ini masalah pekerjaan “

“ lalu bagaimana dengan masalah kita ? kau tahu aku tidak bisa hidup tanpamu bahkan untuk sedetikpun “

Changmin mendekatkan wajahnya dan mengecup leher Sooyoung dengan lembut beberapa kali kemudian naik ke pipinya dan hampir mendapatkan bibirnya saat Sooyoung mendorongnya,,

“ jangan berlebihan .. aku tidak meninggalkanmu selamanya, oppa “ Sooyoung berjalan ke sisi lain tempat tidurnya “ kau bisa menunjungiku seminggu sekali atau meneleponku setiap hari “ dia menambahkan sambil kembali memberekan pakaiaanya.

Changmin melipat kedua tangannya di depan dada dan menatap Sooyoung,, “ bagaimana kalau kau pergi setelah kita menikah ? “

“ oppa .. ! “ Sooyoung mendelik ke arah Changmin

“ aku tahu aku tahu !! aku hanya tidak mau kehilanganmu,, di sana banyak lelaki tampan yang bisa saja menggodamu “

“ aku tidak akan tergoda semudah itu,, aku punya yang lebih tampan disini “ Sooyoung tertawa kecil

“ aku bersungguh sungguh, Youngie “

Changmin berjalan mendekati Sooyoung lagi dan meraih tangannya,, “ aku benar-benar mencintaimu dan aku tidak akan pernah berbagi dengan siapapun “ kata Changmin dengan nada serius. “ aku juga mencintaiumu dan aku tidak akan membiarkan lelaki manapun menggodaku “ kata Sooyoung

“ benarkah ?? “

“ hmm “ Sooyoung mengangguk mantap

“ kau harus segera meneleponku jika ada yang berani menyentuhmu sedikit saja,, aku akan langsung kesana dan mematahkan lehernya !! “

Sooyoung tertawa melihat tingkah kekanak kanakan tunangannya itu,,

“ tapi aku masih tetap khawatir “ kata Changmin lagi

“ lalu aku harus bagaimana agar kau tidak khawatir lagi huh ?? “ kata Sooyoung yang terdengar setengah putus asa

Changmin melepaskan genggaman tangannya dan tiba tiba berlutut di depan Sooyoung,, Sooyoung mundur sedikit karena kaget, “ aku akan menandaimu sebagai milikku secara nyata “

Changmin berbicara sambil menatap lurus ke mata Sooyoung,, sementara satu tangannya mengambil sesuatu dari sakunya. Sebuah kotak kecil berwarna hitam berada di tangan Changmin,, dia kemudian membuka kotak itu secara perlahan,, di dalamnya sebuah cicin dengan berlian berwarna ungu ditenganhnya,, sangat cantik.

Gambar Gambar

Mata dan mulut Sooyoung terbuka lebar,, tidak terpikir olehnya Changmin akan melakukan hal seromantis ini padanya hanya agar melindungi dirinya. Sooyoung sangat tersentuh,, dia bisa melihat kesungguhan di mata Changmin,, pria dihadapannya ini benar benar mencintainya. Changmin dengan lembut meraih tangan Sooyoung dan memakaikan cicin itu di jari manisnya. Cicin itu sangat cocok untuknya,,

“ tunjukan ini pada siapapun yang berusaha mengabilmu dariku “ Changmin berkata “ aku sudah memasukan mantra didalamnya agar kau tidak akan pernah pergi dari aku “ dia menambahkan

“ ini .. ini “

Sooyoung tidak mampu berkata apa apa,, dia bahagia dan berterima kasih pada Changmin.

“ kau bisa berterima kasih dengan ini “

Changmin memegang dagu Sooyoung dan menaikan wajahnya,, lalu dengan cepat Changmin menempelkan bibirnya pada bibir Sooyoung. Beberapa menit kemudian ciuman mereka menjadi manis dan penuh cinta.

Gambar

.

.

.

BERSAMBUNG

Advertisements

18 thoughts on “[Series] Something Has Happend Chapter Eight

  1. Dell itu sooyoung beneran udah jatuh cinta sama changmin?
    wajar ajalah, abis changmin tau banget cara menghadapi sooyoung.
    Jadi pengen punya pacar kayak changmin #ngarep

    Gk tau apa mata vi yg sliwer, kenapa tiap ngegeser halamannya, tulisan nya kaya ber-efek ‘zoom in – zoom out’ gitu ya? Ini emang sengaja efeknya kayak gitu, atau hp/mata vi yg Error 😫😞

  2. Eonni kerenn kerennn *-*
    Nanti Soo eonni bakal pilih Changmin atau Kriss yaa??? Oh iyaa eonni, nanti Luhan ada muncul lagi gakk?? Tao,Lay,Kai,Sehun masih muncul kann???
    Next partnya dituggu eonni^-^

  3. Yaelahh kalo udh beginimah sama changmin aja pliss, suwer saya dukung changsoo 100% wkwk biarlah kris bersama summer sajaa~ biar sookris jdi sahabat ajalah wkwk
    Changmin sumpah bikin melting, romance bngt 0.0 next part authorr

  4. Sweet banget changmin sama sooyoung… padahal aku juga changsoo shipper tp gatau kenapa pengen endingnya sookriss hehehee.. tp terserah deh yg mana aja yg penting soo nya hepii… keren ffnyaa, fighting!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s